Kuliner Terkejam di Dunia

Ikizukuri, Jepang


Banyak beredar di youtube, orang-orang China yang makan ikan dalam keadaan ikan masih bernapas dengan mata melotot di meja makan. Ada yang disajikan secara utuh dan ada yang sudah dipotong-potong (tapi semuanya masih dalam keadaan hidup)

Cara Saji: Ikan ini di sisik dalam keadaan menggelepar, dipotong-potong dalam keadaan ekor masih bergerak-gerak. Kemudian di goreng dalam keadaan hidup-hidup. Lalu diatas ikan ini dikasih saus dan kemudian disajikan dimeja makan dalam keadaan masih bernapas, mata melotot, dan ekor masih bergoyang-goyang.

Nama makanan ini adalah Ikizukuri yang berarti ‘disiapkan dalam keadaan hidup’. Koki yang diperlukan untuk menyajikan makanan ini bukan lah sembarang koki karena proses memasak dari awal sampai diatas meja makan hanya sekitar 20-an detik sehingga koki nya harus yang benar-benar hebat. Ditambah lagi koki tersebut harus bisa memotong-motong ikan sampai menggorengnya tanpa membunuhnya!. Hanay sedikit koki yang sanggup memotong sedemikian rupa, sehingga ia dapat memisahkan daging dan kemudian mengaturnya kembali agar tampak utuh, dalam kondisi si ikan masih menggelepar!

Ortolan, Perancis

Burung Ortolan adalah burung yang panjangnya enam inci dan beratnya sekitar 2 ons. Warnanya hijau zaitun dan kuning, dengan sentuhan merah di sana sini, sangat cantik.

Penyajiannya: Burung ini ditangkap, matanya dibutakan dengan ditusuk, kemudian di beri makan paksa dalam sangkar yang sempit sampai tidak dapat bergerak, dan karena makanan paksa, badannya mengembang sampai dua atau empat kali lipat ukuran bisanya. Setelah dirasa cukup, burung ini akan ditenggelamkan dalam Armagnac (jenis minuman keras)

Setelah itu, burung ini disajikan dengan dibakar, dan dimasukkan kedalam mulut dalam kondisi kepala diluar. Yang anda tinggal lakukan adalah menggigitnya, sehingga kepalanya terlepas dan anda mengunyah tubuhnya lengkap dengan semua bagian, tulang dan jerohan lengkap!

Foie Gras, Perancis

“Foie Gras” ini berarti hati berlemak, dan hati ini biasanya diambil dari bebek atau angsa. Pada awalnya bebek atau angsa ini bebas bermain suka-suka, dan menikmati masa mudanya dengan penuh keceriaan dan kegembiraan, tapi sampai akhirnya di usia tertentu, mereka akan diberi makanan jagung secara paksa sampai hati (liver) mengembang enam kali lipat ukuran biasanya.

Cara memberi makanan paksa ini lumayan sadis, si bebek atau angsa, dimasukin pipa lewat mulutnya, terus campuran jagung dengan minyak dipaksa masuk ke dalam sistem pencernaannya, yang tentunya, lemak yang masuk ditumpuk di liver angsa. Nah.. selama si bebek atau angsa tadi dipaksa makan dengan cara sadis ini, dia disimpen dalam kotak kayu yang rapet dan nggak memungkinkan sama sekali si bebek atau angsa tadi bergerak!

Dojo Tofu, Jepang

Makanan ini dibuat dari tahu dan loach (semacam belut)

Penyajiannya:

Gampang banget kok, rebus air sampai panas, terus masukin tahu di dasarnya, segera tambahkan ikan-ikan kecil ini. Dan cara mereka berusaha melarikan diri adalah dengan masuk dan memaksakan diri mereka ke dalam tahu yang masih adem tadi.

Masalahnya, mereka cuman bisa bertahan sementara, karena ujung2nya tahunya jadi panas juga kan? dan akhirnya ikan2 kecil ini matang bersamaan dengan tahu tadi! Akhirnya tahu tadi akan bolong-bolong gara-gara ikan yang tadi berusaha lari kesana kemari nyelametin diri.

Sayangnya, masakan ini luar biasa susah dibuatnya, jadi ndak segampang itu si ikan masih bisa selamet lari kedalam tahu, telat satu detik aja, makanan ini harus diulang….

Feng Gan Ji, Tibet/Cina

Arti secara literal adalah “Ayam kering angin”, jadi ayamnya dikeringkan karena angin!. Yang anda butuhkan? Ayam (ya pasti lah), pisau yang luar biasa tajam, plus koki yang berhati hitam dan dingin.

Penyajiannya:

Kalo penyajiannya sih biasa, tapi cara persiapannya. Ayam dibelah perutnya hidup-hidup, diambil isi perutnya, dan diganti dengan berbagai macam bumbu. Setelah itu perutnya dijahit lagi, dan digantung gitu aja sampai kering! Kalo kokinya sudah ahli banget, ayamnya kadag masih hidup pas isi perutnya dibuang… hiiiii

Keledai Segar, Cina

Masalahnya: Nomor satu: keledai! emang bener sih, daging, tapi kan ndak umum? yaa… ok deh, masih daging juga sih. Tapi namanya daging sih harusnya ndak dimakan pas hewannya masih hidup kan?

Masalahnya, penyajiannya: makanan yang disebut Huo Jia Lu (Keledai Hidup) ini disiapkan dengan cara, si keledai diikat kakinya, dan badannya ditidurkan, kemudian si ‘chef’ memotong-motong badan si keledai dan membagikan dagingnya pada saat si keledai berteriak-teriak kesakitan.

Ada lagi cara yang lebih sadis: Jiao Lu Rou (arti harfiah: Daging Keledai). Persiapanya mirip, tapi kali ini si keledai dikuliti dan akhirnya disiram dengan air panas mendidih… sampai matang….. Sadis!!!

One thought on “Kuliner Terkejam di Dunia”

  1. arrgh! Saya kira proses pemotongan ayam di pasar tradisional sudah cukup sadis, saya pernah nonton film dokumenter tentang penikmat kuliner jenis ini, yang sebelumnya tidak mau tahu prosesnya. Begitu tahu? Jadi pucat…

    Menurut saya? Ini mungkin bawaan alami manusia yah? Sebagian dari diri kita memang sadis, beda dengan binatang yang memang nggak tahu sadis atau tidaknya kelakuannya.

    arrgh, batal makan malam ini…

    Suka

Silahkan berkomentar cerdas...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s