Pasukan Hamas

Turki Sebut Hamas Pejuang Kemerdekaan, bukan Organisasi Teroris

Pasukan Hamas

Perdana Menteri Turki, Jumat malam, memperpanas krisis yang sudah mendidih dengan Israel, setelah membela Hamas sebagai para pejuang perlawanan, saat warga Turki menguburkan rekan-rekannya yang meninggal akibat serangan maut Israel ke kapal pembantu bantuan ke Gaza.

Sambil meneriakkan slogan-slogan anti-Israeli dan mengibarkan bendera Palestina, ribuan orang menggelar demonstrasi di seluruh penjuru negeri usai salat Jumat dan pemakaman sembilan orang Turki yang meninggal setelah pasukan komando Israel menyerbu Freedom Flotilla Senin.

Perdana Menteri Recep Tayyip Erdogan mempertinggi ketegangan dengan menandaskan bahwa Hamas bukanlah organisasi teroris.

“Hamas adalah pejuang perlawanan yang berjuang mempertahankan tanah air mereka. Mereka telah memenangkan pemilu,” kata Erdogan di Konya, yang kerap kali berhenti berbicara karena sorak sorai pendukunganya dari partai berbasis Islam.

“Saya telah mengatakan ini kepada para pejabat AS… Saya tidak menerima Hamas disebut organisasi teroris. Saya kira kini pun mereka bukan. Mereka mempertahankan tanah airnya,” katanya dalam pidato televisi.

“Biarkan mereka menjalankan perjuangan demokratisnya,” katanya.

Duta Besar Turki untuk  Washington, Namik Tan, menyuaakan kekecewaannya karena AS gagal mengutuk Israel.

“Kami menghargai intervensi AS,” kata Tan kepada wartawan, merujuk upaya diplomatik AS, termasuk menekan Israel untuk memulangkan para aktivis Turki.

“Tapi tidak ada kata kutukan sekali pun,” tambahnya seraya menandaskan “AS seharusnya pihak pertama yang mengutuk Israel.”

Meski begitu dia menjamin bahwa Turki dan AD tetap bersahabat dan bersekutu.

Tapi secara implisit dia mengkritik AS karena mendukung investigasi Israel untuk penyerangan itu.

“Bisa tidak Anda bayangkan seorang kriminal menyelidiki kejahatannya sendiri?,” tanyanya, seraya menilai kelompok independenlah yang pantas menyelidikinya.

Di Istanbul, sekitar 10.000 orang berdoa di Masjid Beyazit yang bersejarah, untuk seorang wartawan yang tewas akibat serangan Mavi Marmara lalu.

Di Talas, imam masjib menyebut pemuda 19 athun bernama Furkan Dogan, yang adalah korban termuda serangan Israel itu, sebagai martir.

Ankara sudah berulangkali mengatakan bahwa perdamaian di Timur Tengah tidak bisa dicapai jika Hamas dikecualikan dari proses itu.

Menyusul kemenangan Hamas dalam Pemilu 2006, Ankara membuat marah Israel karena bersedia meneria pemimpin Hamas supremo Khaled Meshaal.

Juga di hari Jumat, deputi PM Bulent Arinc mengatakan akan mengurangi kerjasama ekonomi dan pertahanan dengan Israel, namun mengesampingkan pemutusan hubungan diplomatik.

Silahkan berkomentar cerdas...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s